Arsip Kategori: KESEHATAN

Aorta Dissection,Balada Bubur Remas

Mengandalkan Kreativitas Bubur Remas

Lolos dari Lubang Aorta Dissection (4)

Oleh Dahlan Iskan

Setelah anak-menantu-cucu ke Makkah tinggal saya dan istri di Madinah. Kesakitan. Tergolek di tempat tidur. Mereka terus memonitor sakit saya.

Saya bisiki istri agar mengatakan kondisi saya baik-baik saja. Agar tidak mengganggu kekhusukan mereka melakukan umroh. Toh sudah banyak dokter asal Surabaya yang bisa dihubungi setiap saat.

Saya juga terus dikirimi foto atau video saat mereka tawaf dan sya’i. Termasuk foto Azrul yang lagi berlinang di dekat Ka’bah. Tapi saya hanya bisa melirik foto-foto itu sekilas.

Badan lemas. Perut masih agak sesak meski tidak seberat hari kedua. Nafas masih berat meski kini sudah bisa bernafas sambil berbaring. Dada dan punggung masih nyeri tapi tidak sesakit hari kedua.

Malamnya ada ide tradisional: kerikan. Saya minta istri mengeriki punggung saya. Tidak ada alat kerik. Dipakailah sendok. Istri memotret hasil kerikannya: penuh garis-garis merah hitam di seluruh punggung saya.

Tapi tidak menolong.

Saya praktis tidak makan apa pun selama dua hari ini. Untuk mengistirahatkan pencernaan. Makanan terakhir saya ya lentil India dan kurma mentah itu. Yang sudah habis terbuang dalam bentuk muntah.

Prof Teddy, istri dan anaknya terus menengok saya. Melakukan pemeriksaan, memberi obat dan menenangkan jiwa. Saya ceritakan padanya hasil pemeriksaan di rumah sakit Madinah. Bahwa jantung saya prima.

Maka fokus kami pun ke pencernaan yang bermasalah. Apalagi sejak makan kurma mentah itu saya belum bisa kentut. Belum bisa pup. Sudah tiga hari. Dan belum bisa makan. Perut terasa penuh.

Kehadiran para dokter Surabaya di kamar saya itu membuat saya tenang. Lalu membangun semangat untuk bisa ke bandara. Pulang ke Indonesia. Tapi tanpa energi tidak mungkin bisa melangkah.

Saya pun berpikir apa yang bisa saya makan. Tentu makanan yang lembut. Jangan yang aneh-aneh. Sayangnya tidak ada peralatan untuk masak bubur. Tidak ada yang disuruh beli makanan lunak. Istri saya pun mengeluarkan kreativitasnya: mengambil nasi di restoran untuk dilembutkan.

Dilembutkan dengan cara bagaimana? Kan tidak ada ulek-ulek. Akhirnya nasi itu dimasukkan plastik. Diremas-remas sampai ludes. Lalu dipindah ke gelas. Ditambahkan air panas. Jadilah bubur hambar.

Demi mendapat energi untuk ke bandara. “Bubur remas” itu pun saya minum. Begitu lagi. Tiap dua jam istri saya meremas-remas nasi. Prof Teddy membekali saya obat. Untuk diminum setelah pesawat take off dari Madinah.

Sepanjang penerbangan saya tidur. Tidak minum. Tidak makan. Rupanya itu obat tidur. Agar saya tidak menderita sepanjang penerbangan Madinah-Jakarta.

Begitu mendarat di Juanda saya tidak boleh pulang. Langsung masuk rumah sakit. Saya sampaikan hasil pemeriksaan di RS Madinah: jantung prima, paru baik, dan tidak ada masalah dengan jantung.

Keluhan saya: perut sesak, dada nyeri, punggung sakit dan nafas berat. Sudah empat hari tidak bisa kentut dan tidak pup. Kenyataan itu membuat dokter kian fokus ke pencernaan. Maag saya diduga bermasalah.

Saat Pimred Jawa Pos Nurwahid, menjenguk saya di RS ternyata juga punya problem yang sama. Maka dia pun menyarankan agar saya minum tajin. Bahkan Nurwahid menegaskan di Redaksi Jawa Pos banyak yang terkena penyakit yang sama. Ah, berarti ini penyakit wartawan. Beberapa redaktur yang ikut menengok membenarkan kata-kata Nurwahid itu.

“Kalau begitu kita bisa bentuk paguyuban penderita maag,” kata saya.

Semua tertawa.

Sejak itu istri saya rajin membuat tajin. Mudah. Di Surabaya peralatannya lengkap. Tidak perlu meremas-remas nasi dalam plastik. Tiap dua jam saya minum tajin.

Robert Lai teman baik saya yang di Singapura terus memonitor keadaan saya. Dia terus mendesak saya agar ke Singapura. Saya tidak mau. Ini kan hanya urusan pencernaan. Pasti bisa teratasi.

Begitu saya ngotot tidak mau ke Singapura dia pun mengusulkan agar saya makan makanan tertentu. Orang di Tiongkok, dan orang Tionghoa di seluruh dunia, menjalani itu untuk pengatasi sakit maag.

Dia tidak tahu bahasa Inggrisnya apa. Dia hanya tahu istilah itu dalam bahasa Kanton. Dia juga tidak tahu bahasa Mandarinnya apa. Lalu saya minta Robert menceritakan proses pembuatan makanan khusus untuk orang maag itu.

Dari situ saya menarik kesimpulan bahwa makanan yang dimaksud tidak lain adalah tajin!

“Saya sudah melakukannya dua hari ini,” kata saya. “Istri saya bisa buat.”

Robert pun tertawa ngakak.

Selama tiga hari di rumah sakit saya tetap tidak bisa kentut. Tidak bisa pup. Berarti total tujuh hari. Perawat sudah mengusahakan memasukkan obat lunak ke lubang dubur. Dua kali. Tetap tidak berhasil. Hari berikutnya perawat memasukkan cairan tertentu ke dalam dubur. Sampai dua kali. Juga tidak berhasil.

Malamnya saya putuskan untuk meditasi. Menarik nafas panjang lewat hidung, menahannya di dada, dan menghembuskannya lewat mulut. Begitu terus sampai 99 kali. Sebanyak asma’ul husna. Sampai hitungan ke 40 saya kelelahan. Tapi saya teruskan.

Obat sudah tidak bisa mengatasi.

Pada tarikan nafas ke 60 saya hampir jatuh tertidur. Saya paksakan sadar. Sampai akhirnya mencapai 99 kali.

Paginya saya bisa pup. Tidak sulit sama sekali. Juga tidak keras. Saya tidak tahu apa hubungannya dengan meditasi.

Saya pun minta pulang. Dokter mengijinkan. Dirawat istri saya di rumah. Anak-anak saya belum pulang.

Tajin terus diproduksi. Dimasukkan termos. Tiap dua jam saya teguk.

Robert Lai terus mendesak agar saya ke Singapura. Dia sudah atur dokter ahli pencernaan terbaik di sana. Sudah pula punya jadwal apa yang akan dilakukan untuk saya: begitu tiba akan dilakukan pemeriksaan, lalu keesokan harinya akan dilakukan pemeriksaan perut dengan cara memasukkan peralatan ke dalam perut. Dimasukkan dari tenggorokan dan dari dubur. Dari situ akan lebih jelas apa sebenarnya yang terjadi di dalam perut saya.

Yang seperti itu di Surabaya juga bisa.

Sejak keluar dari RS saya kembali tidak bisa kentut dan tidak bisa pup. Selama tiga hari lagi. Tajin terus melewati tenggorokan tapi perut terus sesak. Setelah tiga hari di rumah saya tidak tahan omelan.

Akhirnya saya putuskan: ke Singapura.

Aorta Dissection,Bukan Sakit Jantung

Lolos dari Lubang Aorta Dissection (3) 

ASSALAMUALAIKUM brader brader gaspol,kita sudah tiba ditulisan pak Dahlan Iskan bagian ketiga.Semoga banyak info tan tips yang bisa kita peroleh tentang Aorta Dissection.

Oleh Dahlan Iskan

Semua itu bermula di hari kedua saya berada di Madinah. Sehari sebelumnya kami tiba dari Surabaya setelah matahari tenggelam. Enam cucu yang masih kecil membuat kami tidak bisa bergegas langsung ke masjid Nabi untuk ikut berjamaah salat isya. Kami ke hotel dulu.

Jam 2 dini hari saya bangun. Sengaja. Untuk kembali ke masjid Nabawi. Hanya satu blok dari hotel. Saya ketok dulu kamar Azrul Ananda, anak sulung saya. Ternyata dia juga sudah bangun. Lagi makan burger. Saya ajak dia ke masjid. Untuk sholat malam. Mumpung Raudlah mestinya masih lebih sepi.

Tempat sholat di sebelah makam Nabi Muhammad SAW itu biasanya penuh sesak. Sulit sekali mencapai area itu. Apalagi memasukinya.

Beberapa jam yang lalu, habis makan malam di hotel, kami sudah rame-rame ke masjid Nabawi yang megah dan besar itu. Untuk sholat isya dan beberapa sholat sunnah lainnya. Saat itu niat ke area Raudlah juga ada. Tapi hil itu akan mustahal.

Kami pilih segera tidur saja. Agar bisa bangun jam 2 dinihari. Untuk ke masjid lagi. Pada jam 2 seperti itu saya dan Azrul bisa masuk Raudlah. Sholat sendiri-sendiri. Diselang seling dengan membaca Quran.

Saya lirik Azrul sholat dengan tingkat kekhusukan yang tinggi. Saya tahu dia sulit duduk dalam posisi takhiyat akhir. Ada besi di dalam lututnya. Sejak cedera saat main sepakbola dulu. Ini untuk pertama kalinya Azrul mau diajak umroh. Sehingga baru kali ini saya bisa umroh sekeluarga lengkap. Istri, anak-anak, menantu-menantu dan enam cucu.

Habis subuh, setelah matahari terbit, kami janjian untuk bertemu seluruh keluarga di Starsbuck. Tidak mungkin kami saling mencari di dalam masjid yang begitu besar dan begitu penuh.

Sambil menunggu matahari terbit saya duduk-duduk di plaza depan makam Nabi. Ratusan payung raksasa di plaza itu mulai dimekarkan serentak. Membuka secara otomatis. Gerakan yang sangat masif dan indah. Banyak yang menyaksikannya. Banyak pula yang minta foto bersama. Kadang saya malu dilihat orang saat mereka maksain minta foto bersama di dalam masjid.

Ternyata Starbuck tutup sepagi itu. Kami pun kembali ke hotel. Sarapan prasmanan di coffe shop. Saat itulah rakus saya muncul. Rakus yang akan membawa bencana.

Di prasmanan itu saya lihat disajikan masakan India yang lezat. Lentil. Yang dibuat seperti bubur tapi kental. Saya ambil satu mangkok penuh. Lentil yang lezat. Bumbu daal Indianya terasa nendang. Lentil adalah sejenis kacang-kacangan yang tumbuh di daratan India, Pakistan sampai ke Timteng dan Italia. Orang Italia sangat bangga dengan sup lentil. Karena enaknya, gizinya dan… satu-satunya biji-bijian yang namanya disebut dalam Alkitab Injil. Seperti zaitun, tin dan kurma yang disebut dalam Quran.

Pagi itu lentil satu mangkok ludes. Saya ambil masakan India lainnya. Juga satu mangkok. Habis. Di meja saya lihat ada satu gelas juice yang belum diminum. Agar tidak mubazir saya minumlah juice itu. Kecutnya bukan main.

Perut mulai terasa penuh dan sesak.

Komando berikutnya datang: sudah tiba waktunya berangkat ziarah. Ke masjid Qubah, Kiblatain, gunung Uhud dan lainnya. Lalu saya bertanya ke cucu-cucu: apakah sudah pernah lihat kebun kurma? Mereka menjawab serentak: beluuuum!

Usai ziarah kami pun ke kebun kurma. Kurang menarik. Tidak lagi musim kurma. Tapi di toko kami melihat ada kurma kesukaan saya: kurma mentah. Kok ada kurma mentah di luar musim kurma. Ternyata itu kurma mentah yang dibekukan. Jadi es. Lebih enak. Kriuk-kriuk.

Sepanjang perjalanan kembali ke hotel saya terus mengeremus kurma mentah itu. Sepet tapi enak. Enak tapi sepet. Saya suka makan kurma mentah di Jakarta. Meski carinya sulit. Kini, di Madinah, ini ada dua kilo kurma mentah beku. Saya tidak berhenti menggayangnya. Saya pernah makan kurma mentah saat di Tucson, Arizona, dua tahun lalu. Tapi tidak beku. Enak sekali. Istri saya tidak mau. Anak-anak tidak mau. Cucu-cucu apalagi.

Sampai di hotel kami istirahat. Menunggu adzan dhuhur yang masih dua jam lagi. Saat itulah tiba-tiba saya merasa sesak nafas. Tambah lama tambah sesak. Sampai saya tidak tahan lagi. Dada sakit. Punggung nyeri. Nafas tersengal berat. Saya pun berteriak kepada keluarga bahwa saya lagi terkena serangan jantung. Agar dibawa ke dokter. Segera.

Mengapa saya berkesimpulan kena serangan jantung? Saya terlalu terpengaruh atas meninggalnya sepupu kami yang baik hati. Seminggu sebelumnya. Kyai Ridlo Tafsir di Takeran Magetan. Gejalanya sama.

Saya coba duduk di ranjang. Menenangkan diri. Tidak bisa. Begitu posisi duduk justru lebih tidak bisa bernafas. Saya coba berbaring. Lebih gak bisa bernafas lagi. Saya hanya bisa bernafas kalau posisi saya berdiri. Itu pun wajah harus menengadah. Dan mulut harus terbuka. Bernafas lewat mulut.

Saya muter-muter panik di dalam kamar. Sambil terus berteriak “saya kena serangan jantung… saya kena serangan jantung”. Wajah mayat Kyai Ridlo Tafsir terus terbayang.

Saya tidak menyalahkan RS di Madinah itu: mengapa tidak memeriksa kemungkinan sakit yang lain. Saya terlalu dominan mendekte dokter. Pertama soal kena serangan jantung itu. Yang sebagian saya maksudkan sebagai trik agar segera ditangani. Kedua soal cerita berbagai makanan yang saya lahap sepanjang pagi itu. Yang membuat dokter fokus pada pencernaan saya.

Mungkin juga karena saat itu pasien terus berdatangan. Banyak yang lebih tua dan wanita. Ruangan penuh. Sudah jam makan siang pula.

Mungkin juga karena rumah sakit ini gratis. Milik pemerintah. Begitu dokter minta saya meninggalkan RS, kami meininggalkan begitu saja. Tidak ada urusan administrasi discharge atau administrasi pembayaran.

Yang jelas saya lega: bukan serangan jantung. Hanya pencernaan yang harus bekerja normal dulu. Dengan cara harus diistirahatkan. Artinya jangan makan dulu. Saya pegang dan ikuti kata-kata dokter itu.

Aorta Dissection,Bencana Besar Yang Tak Diketahui

Assalamualaikum..hai brader2 gaspol.

Ini saatnya membaca tulisan kedua dari bapak Dahlan Iskan tentang Aorta Dissection yang dideritanya saat dalamperjalanan ke barat,ke bumi 2 kota suci tempatnya Nabi.Gaspolll..

Merelakan Ditinggal Anak, Cucu, Menantu

Lolos dari Lubang Aorta Dissection (2)

Oleh Dahlan Iskan

Saya sabar menunggu pencernaan saya istirahat. Tidak makan apa pun. Dada dan punggung memang masih sakit tapi sudah turun. Dari skala 9 (saat menuju rumah sakit) ke skala 6 (antara 1-10). Dengan rasa sakit skala 6 saya tidak mengeluh. Sudah jauh lebih ringan dibanding skala 9.

Sambil berbaring lemas, saya ingat. Sekarang sudah pukul 15:00. Saatnya berangkat ke Makkah. Dengan bus besar. Sejauh 450 km. Lima jam perjalanan.

Saya timbang-timbang kondisi badan saya. Berangkat? Kuat? Tidak? Kesimpulan: tidak kuat.

Memang bus besar itu hanya akan diisi 12 orang keluarga kami saja tapi badan ini lemas rasanya. Kepala juga masih berat. Akibat morphin dan suntik obat tidur.

Saya minta agar istri mengumpulkan keluarga. Di kamar saya. Saya putuskan: saya, istri dan anak wedok saya, Isna Fitriana tetap di Madinah. Sambil menunggu perkembangan kesehatan saya.

Selfi dengan latar belakang istri, anak, menantu, enam cucu di depan masjid Kubah, Madinah, sebelum ke kebun kurma.

Selebihnya harus berangkat ke Makkah. Terutama Azrul yang belum pernah ke Makkah. Tidak boleh gagal. Ivo, istri Azrul, memang sudah dua kali ke Makkah tapi kali ini harus mendampingi suaminya.

Tatang, suami Isna, yang juga sudah beberapa kali ke Makkah menjadi bapak asuh untuk enam cucu. Sekaligus menjadi tour guide umroh mereka. Saat ini bus besar mestinya sudah siap. Besok pagi, kalau keadaan membaik kami bertiga menyusul ke Makkah.

Mereka pun bergegas menyiapkan diri. Terutama perlengkapan ihram untuk enam cucu. Pasti tidak mudah mengatur mereka. Tidak bisa cepat.

Bus besar tidak boleh ngebut. Mereka baru tiba di Makkah tengah malam. Langsung ibadah umroh. Saya melihatnya dari kiriman foto dan video yang diperlihatkan istri saya. Saya hanya bilang ya ya ya.

Sakit saya masih datang pergi. Pergi datang.

Melihat kondisi saya yang tidak membaik, Isna mengajukan usul. Malam ini ada penerbangan langsung dari Madinah ke Jakarta. Bisa beli tiket baru. Tiba di Jakarta bisa masuk RS di Jakarta atau ke Surabaya dan langsung ngamar di rumah sakit Surabaya. Isna siap untuk tidak ke Makkah. Kalau ya berarti dua jam lagi harus ke bandara.

Saya coba bangun semangat. Saya kumpulkan sisa-sisa tenaga yang ada. Tidak bisa. Turun dari tempat tidur pun masih sulit.

“Tidak mungkin kalau malam ini,” jawab saya. “Tidak kuat.”

Isna kembali utak-atik handphone.

“Besok malam ada?” tanya saya.

“Ada juga,” jawab Isna.

“Beli. Untuk abah dan ibu,” kata saya. “Anda nyusul ke Makkah.”

Isna kelihatan ragu. Mungkinkah saya berdua bisa pulang dengan kondisi seperti ini?

Berulang-ulang saya yakinkan bahwa saya akan bisa sampai Surabaya dengan selamat. Entah dari mana datangnya keyakinan itu. Kenyataannya saat itu saya belum bisa duduk. Masih sesak.

Isna mencoba ngotot untuk ikut pulang. Tapi saya tolak. Tiga anak kecilnya lagi di Makkah. Sedang saya, seberapa sakit pun, adalah ‘’anak besar’’.

Malam itu Isna mencari kontak. Siapa tahu ada kenalan yang besok malam juga pulang dari Madinah ke Jakarta. Tidak berhasil.

Tapi Isna menemukan kontak lain: rombongan dokter dari Surabaya yang lagi berada di Madinah. Mereka adalah Prof Teddy Ontoseno, dr Raditya Bagus Parama Bambie, dr Dian Arumdini, dr Azwin Mengindra Putera Lubis.

Besan mereka juga tergabung dalam rombongan umroh itu: Prof Rowena G. Hoesin,
dr Rozalina Loebis SpM, dr Amir Hasan Loebis dan dr Irfani Prajna Paramita.

Mereka bergegas menengok saya. Dengan peralatan dokter seadanya yang mereka bawa. Malam itu saya lebih tenang. Dikelilingi banyak dokter. Aman.

Saya pun minta Isna menyusul suami dan anak-anaknya ke Makkah.

Dengan istri di depan masjid Kubah, Madinah.

Rupanya Isna juga mengabarkan sakit saya itu ke Robert Lai. Teman baik saya di Singapura. Robertlah yang paling tahu riwayat kesehatan saya. Robertlah yang paling gelisah saat saya sakit. Maka Robert memaksa Isna untuk menerbangkan saya ke Singapura.

Robertlah yang merawat saya hampir dua tahun saat saya sakit kanker hati dulu. Robertlah yang menjadi polisi atas kesehatan saya. Dia tinggalkan kesibukannya sebagai lawyer perusahaan internasional. Hanya untuk menjaga selama saya menjalani transplantasi hati.

Dialah yang mengurus semuanya: rumah sakit, dokter, mencari hati baru dan seterusnya. Kini dia memaksa saya untuk langsung ke Singapura.

Tentu saya tidak mau. Tidak mungkin. Toh ini, seperti kata dokter di Madinah, hanya soal pencernaan yang harus ditunggu agar kembali normal.

Malam itu, saat Isna berangkat ke Makkah, saya sabar menunggu pencernaan saya kembali normal. Saya masih begitu percaya pada keterangan dokter bahwa ini hanya soal menunggu normalnya pencernaan.

Saya tidak mengira ada bencana besar yang tidak diketahui dokter.

(bersambung)

Apa Itu Aortic Dissection?

Mengenal Aortic Dissection

ASSALAMUALAIKUM..Hai brader brader semua,apa kabarnya.Kali ini mbah mau memberi info tentang sebuah penyakit yang bernama Aortic Dissection dari tulisan bapak Dahlan Iskan.Dan sebelum membaca tulisan dari bapak Dahlan Iskan,jujur mbah tidak tahu penyakit Aortic Dissection itu apa.Rupanya penyakit yang lumayan menyeramkan dan tentunya mahal pengobatannya.Tanpa berlama lama mari kita simak artikel bersambung berikut ini.Selamat membaca

Seri Artikel ”Manusia Setengah Bionic” Akibat Aortic Dissection

Artikel Pertama dari 10 Tulisan Bersambung

Oleh: Dahlan Iskan

Lebih Menyiksa dari Sakit Jantung

Saya jatuh sakit lagi. Serius. Sangat serius. Akhir Desember lalu. Saat menjalani Umroh bersama keluarga. Pembuluh darah utama saya koyak. Koyakannya panjang sekali.

Pembuluh utama yang disebut aorta itu diameternya 4 cm. Yang tugasnya mengalirkan dengan deras darah yang baru keluar dari jantung. Yang akan membawa darah ke seluruh badan: ke otak, ke lengan, ke organ-organ di sekitar perut dan ke seluruh bagian bawah badan.

Akibatnya, pasok darah ke perut, liver, ginjal, pankreas, dan kearah dua kaki saya terganggu berat. Bagian-bagian itu sakit semua. Hanya saja otak saya tidak terganggu. Saya masih bisa mikir. Apa yang harus saya lakukan. Semula saya tidak tahu kalau aorta saya koyak. Tahunya dada sakit, punggung sakit, tidak bisa bernafas, perut terasa penuh sesak, tidak bisa kentut dan tidak bisa pup.

Karena dada dan punggung sakit, saya mengira lagi kena serangan jantung. Sakitnya bukan main. Menyiksa. Nafas tersengal. Dada nyeri. Punggung sakit. Perut sesek. Tidak bisa kentut. Tidak bisa pup.

Saat siksaan itu terjadi saya lagi tiduran di kamar hotel saya di Madinah, Arab Saudi. Lagi menunggu azan dzuhur yang masih lama. Tiba-tiba saja tidak bisa bernafas. Saya terpaksa bangun dan berdiri.

Agar bisa bernafas. Itu pun harus dalam posisi wajah menengadah dan mulut terbuka. Dada nyeri. Punggung sakit. Perut sesak.

Saya kian berkesimpulan saya kena serangan jantung. Saya pun memberitahu istri bahwa saya kena serangan jantung. Sambil memukul-mukul dada yang nyeri. Dan wajah terus dalam posisi menengadah. Agar bisa bernafas meski sangat berat.

Istri memberitahu anak-menantu di kamar lain. Secepat kilat seluruh keluarga sudah berkumpul di kamar saya. Panik. Saya tidak bisa bicara. Hanya terus nerocos yang kurang jelas bahwa saya kena serangan jantung. Cepat bawa ke dokter. Atau rumah sakit terdekat.

Istri saya terus menyiramkan sisa minyak kayu putih ke dada dan punggung saya. Azrul Ananda, anak saya, memapah saya menulusuri lorong menuju lift. Isna Fitriana, anak wedok saya, sibuk dengan handphonenya mencari hubungan dokter dan rumah sakit. Tatang, suami Isna, lari ke bawah mencari taksi. Ivo, istri Azrul menenangkan enam cucu yang ikut kumpul dan melongo semua.
Sepanjang dipapah di lorong menuju lift saya terus berusaha mengatakan bahwa saya kena serangan jantung. Sambil memukul-mukul dada. Maksud saya agar saya mendapat prioritas lift.

Di sepanjang loby saya juga terus berusaha teriak bahwa saya kena serangan jantung. Siapa tahu ada dokter di kerumunan orang di loby itu.
Ke luar hotel, melewati parkir, taksi sudah siap. Sedan. Cukup tiga orang: Azrul, Tatang dan saya. Saya terus bicara keras sebisa saya. Bahwa saya kena serangan jantung. Suara saya memang tidak jelas karena posisi saya harus terus menengadah dan mulut terus membuka.

Tapi sopir taksi cukup baham kata-kata “I got heart attack” yang terus saya ucapkan secara darurat. Saya rasakan sang sopir lagi zig-zag. Menerobos lalu-lintas kota Madinah yang ramai. Bahkan saya lirik taksi ini memotong jalan. Melanggar aturan. Demi cepat mencapai rumah sakit. Dalam hati saya memuji keberanian sopir melanggar aturan itu.
Azrul memapah saya menuju UGD. Tatang membereskan taksi. Sepanjang dipapah menuju ruang UGD nafas saya masih tersengal. Hanya bisa bernafas dalam posisi wajah menengadah. Dan mulut membuka. Tapi, meski suara kurang jelas, saya terus mengucapkan kata-kata bahwa saya lagi kena serangan jantung. Agar perawat dan dokter di situ ambil perhatian serius.
Benar saja. Perawat bergegas membawakan kursi roda. Mendorong saya menuju ruang perawatan. Membaringkan saya di tempat tidur pemeriksaan. Tapi begitu berbaring saya terjunggit bangun. Saya tidak bisa bernafas dalam posisi berebah. Dokter langsung membuat tempat tidur itu dalam posisi tegak separo. Agar saya bisa diperiksa dalam posisi setengah duduk. Sambil nafas terus tersengal, wajah menengadah dan mulut terbuka.

Madinah lagi musim dingin. Udara kering. Bibir kering. Tenggorokan yang terus membuka ikut kering. Saya minta Azrul, yang terus memijiti punggung saya yang nyeri, untuk meneteskan air ke tenggorokan saya yang terus membuka. Setiap lima menit. Saya masih bisa berfikir tenggorokan itu bisa luka. Dan menimbulkan persoalan tersendiri.

Saya menengok wajah dokter. Arab. Terlihat dari wajah, brewok dan pakaian gamisnya. “Saya kena serangan jantung,” kata saya padanya. Beberapa kali. Sambil memukul dada yang sakit. Punggung saya juga sakit dan perut saya terasa penuh sesak.

“Dari mana kamu tahu kena serangan jantung,” tanya dokter.

“Sepupu saya meninggal minggu lalu. Dengan gejala yang sama,” jawab saya tersengal.

Seminggu terakhir ini keluarga saya dari Magetan memang terus menceritakan drama meninggalnya KH Ridlo Tafsir, kyai kami di Takeran, Magetan. Akibat serangan jantung. Saya begitu terpengaruh kisah-kisah itu. Tapi setidaknya, dengan mengatakan kena serangan jantung, dokter segera ambil tindakan.

Saya lihat ada dua tempat tidur pemeriksaan di ruang itu. Beberapa pasien diperiksa di kursi roda. Atau di kursi. Ada perawat berkebangsaan Filipina yang bisa berbahasa Indonesia.

Dialah yang memarahi saya agar tidak terus berteriak kesakitan.
Saya tidak memperdulikannya. Dia tidak tahu tersiksanya badan saya.

—–o—–

Dokter Madinah ini bergegas menyiapkan alat-alat pemeriksaan jantung. Di kanan kiri tempat tidur saya. Perekaman jantung dimulai. Stetoskop dipindah-pindah: dari dada kiri, dada kanan, bagian-bagian di perut dan punggung.

“Jantung Anda prima. Baik sekali,” ujar dokter setelah membaca print out rekaman jantung. “Anda ini tidak apa-apa. Anda boleh kembali ke hotel,” ujar dokter tersebut.

Kata-kata dokter itu diucapkan dengan nada tertentu. Seperti menyalahkan saya. Memojokkan saya. Sok tahu kena serangan jantung. Bikin ruangan bising. Bikin semua perawat sibuk.

Meski dipojokkan begitu saya lega. Jantung saya ternyata dalam kondisi prima. Menjadi pasti sakit saya ini…..bukan serangan jantung. Berarti tidak akan mati mendadak. Tapi sakit apa?

Saya tidak mau meninggalkan rumah sakit. Nafas saya masih sesak. Masih tersengal. Posisi badan pun masih serba salah. Serba sakit. Dada masih nyeri. Punggung masih sakit. Perut masih terasa sangat penuh. Saya menolak pergi dari RS. Tapi saya tidak panik lagi. Sudah lebih tenang. Sudah ada penegasan saya tidak kena serangan jantung. Tidak akan segera menyusul Kyai Ridlo Tafsir, sepupu saya itu. Tapi saya ini sakit apa?

Saya pun menceritakan asal usul apa yang terjadi sebelum sakit ini. Dokter mau mendengarkan. Lalu memeriksa lebih teliti perut saya. Rupanya dia melihat perut saya memang bergejolak. Akibat makanan-makanan yang dengan rakus saya lahap sepanjang pagi itu.

Dokter tidak lagi memaksa saya meninggalkan rumah sakit. Saya benar-benar tidak kuat menahan sesak nafas, nyeri dada, sakit punggung dan perut yang sesek. Sebagai gantinya dokter minta suster untuk menyuntik saya morphin. Dua kali suntikan. Untuk menghilangkan semua rasa sakit itu.

Saya pasrah saja.

Azrul menawari saya apakah ingin minum minuman hangat. Misalnya coklat panas. Untuk selingan agar tidak terus meneguk air putih. Saya mengangguk. Tatang, menantu saya lari mencari coklat panas.

Setelah coklat segelas kecil saya teguk habis dokter bertanya: minum apa itu? “Coklat,” kata Azrul. Dokter pun marah.

Saya tidak boleh makan atau minum apa pun kecuali air putih. Pencernaan saya harus diistirahatkan setelah tadi padi terlalu banyak macam-macam isi.

Dua kali suntikan morphin itu ternyata tidak mempan. Sakit-sakit itu tidak terasa berkurang. Saya terus berbising. Tidak tahan. Akhirnya dokter memberi isyarat kepada perawat. Sambil menggerakkan tangan, sambil mengedipkan mata. Isyarat untuk memberikan suntikan rahasia. Saya bisa menduga isyarat rahasia itu: disuntik obat tidur.

Benar saja, perawat mengambil alat suntik. Tanpa memberitahu obat apakah itu. Langsung menyuntikannya. Saya tahu. Itu obat tidur.

Saya pasrah.

Hanya saja obat tidur itu juga tidak bisa membuat saya tidur. Rasa sakitnya melebihi kekuatan obat tidurnya. Tapi saya tidak punya kekuatan untuk bising lagi. Saya lemas. Sakitnya tetap, tapi lemas.

Setengah jam kemudian dokter memutuskan saya harus meninggalkan rumah sakit. Sudah lima jam saya mendominasi gawat darurat. Saya tidak punya kekuatan lagi.

Menyerah.

Dokter menegaskan bahwa saya harus sabar. Menunggu pencernaan saya memproses secara alami segala makanan berat yang saya lahap. Nanti akan normal kembali. Tunggu saja. Pulanglah ke hotel. Begitu kata dokter.

Saya pun meninggalkan rumah sakit Madinah. Entah apa nama rumah sakit itu. Badan masih sakit. Lemas. Saya dipapah Azrul dan Tatang.

Sempoyongan.

Tiba di loby hotel perut saya bergejolak. Mungkin akibat zig-zag di dalam taksi. Tapi berhasil naik lift.

Tiba di lorong menuju kamar, tiba-tiba saya muntah. Luar biasa banyak. Di atas karpet yang empuk dan tebal. Seisi perut seperti tumpah semua.

Muntah itu membuat saya merasa lega. Perut tidak lagi sesek. Saya bisa lebih mudah bernafas. Tidak harus lagi selalu dalam posisi menengadah. Istri memandikan saya dengan sisa minyak kayu putih. Isna memberi saya minum air hangat.

Habis muntah saya kian lemas. Tapi saya bisa berbaring. Bisa bernafas dalam posisi berbaring. Maka saya tergolek di tempat tidur. Dada masih nyeri sekali. Punggung masih sakit sekali. Hanya perut tidak lagi sesek.

Sampai di sini fokus sakit saya masih di seputar pencernaan. Tidak ada kecurigaan ke yang lain. Apalagi ke saluran darah utama yang robek. Saya terus terngiang kata-kata dokter: nanti akan sembuh sendiri. Berilah waktu pada pencernaan untuk bekerja secara alami.

Melahirkan Berjongkok Lebih Menyehatkan

Keuntungan Melahirkan Berjongkok

Melahirkan adalah hal yang paling sukar dihadapi seorang wanita proses ini harus dilalui dengan mempertaruhkan nyawa dan rasa sakit yang luar biasa, akan tetapi rasa sakit itu bisa dikurangi , saya melahirkan di Family birth centre, Perth, Australia barat ke semua 5 anak saya dengan cara berjongkok/berlutut atau Squatting cara ini saya sangat sukai karena selain memudahkan melahirkan bayi juga mengurangi rasa sakit dalam proses melahirkan.

Family birth centre adalah tempat melahirkan alami bagi perempuan yang melahirkan normal , di setting dengan ruangan yang nyaman seperti kamar hotel, didalamnya ada kasur besar , kasur bayi, kursi panjang, kamar mandi, dan disediakan ruang mainan tuk anak anak dan buku buku bacaan,disediakan dapur yang menyediakn air panas dan minuman serta roti, untuk pasien dan keluarga.

Ketika proses melahirkan siapapun anggota keluarga boleh hadir menemani dan kasur pun boleh ditiduri oleh anak anak dan suami bila mengantuk dan kecapean menunggu sang ibu melahirkan. Bukan hanya memperhatikan pasien yang akan melahirkan dengan memberikan roti dan milo tapi juga memperhatikan keluarga,ketika suami saya mengemudi selama 4 jam mengantarkan saya ke family birrth centre tengah malam melahirkan anak no 5 maka sang bidan menyuruh dia tidur dikasur besar agar beristirahat, ketika akan pulang juga suami saya ditanya apakah bisa mengemudi dan tidak mengantuk?. Perhatian yang kecil tapi berdampak besar bagi keluarga pasien.

Ketika melahirkan barang barang yang saya gunakan adalah:

Bantal pelastik besar untuk tangan saya bertumpu.
wadah air/kempis air panas yanga kan saya simpan diperut dan mengurangi rasa mulas.
Botol air minum hangat yang akan menemani dikala dahaga
Kurma selalu siap sedia dihadapan saya dan akan membantu menabah energi.
Surah maryam yang akan saya dengarkan waktu proses bersalin.
Berdoa sebanyak mungkin(bahkan doa titipan dari teman teman) , karena yang sedang dilanda kesakitan ketika melahirkan in syaa Allah akan dikabulkan doanya.

Setelah melahirkan tidak ada jahitan , sang bayi akan terus berada di atas dada sang ibu , kemudian diperiksa pendengaran dan keutuhan anggota badan beserta panas badan, baru setelah 3 jam bisa dibawa pulang. Bukan hanya sang ibu yang diberi makan tapi sang ayah dan anak anak juga.

Cara berjongkok adalah cara alami yang sesuai dengan cara ibu nabi Isa, sayyidah Maryam melahirkan seperti dalam Alquran :

Surah maryam ayat 23:
Maka rasa sakit akan melahirkan anak memaksa ia (bersandar) pada pangkal pohon kurma, dia berkata: “Aduhai, alangkah baiknya aku mati sebelum ini, dan aku menjadi barang yang tidak berarti, lagi dilupakan”

dalam sebuah tafsir cara ibu nabi Isa melahirkan adalah dengan berjongkok( squatting) silahkan baca buku ini untuk mendapatkan penjelasan http://www.womaninthequran.com/01.html

kebanyakan kaum yunani, Filipina dan suku-suku di dunia zaman dahulu dan sekarang menggunakan posisi berjongkok saat melahirkan,bahkan beberapa suku di Indonesia Timur, mulai Lombok Timur hingga Papua, wanitanya juga mempunyai kebiasaan melahirkan dengan cara ini.

Bila dilakukan dengan tepat, posisi jongkok memiliki berbagai keuntungan, diantaranya:

a. Dapat memperpendek proses pengeluaran janin

b. Meminimalkan tindakan episiotomy

c. Membantu memperluas ukuran panggul

d. Memanfaatkan pengaruh gravitasi sehingga kepala bayi turun ke dasar panggul

e. Tidak perlu mengejan terlalu kuat

f. Memperkuat intensitas kontraksi

g. Mengurangi rasa nyeri

h. Menambah suplai oksigen pada bayi dan otot-otot sekitar panggul

i. Mengurangi nyeri punggung

perinsip melahirkan alami adalah “tubuhmu akan menuntunmu dan menunjukan cara yang ternyaman” ada yang jongkok, , nungging atau di kolam air (water birth) semuanya adalah pilihan yang bisa dipilih.

Di Indonesia dikenal dengan nama gentle birth berawal dari Bali dan sekarang mulai menyebar di kota besar, perinsip gentle birth melahirkan dengan tenang,nyaman, bahagia.

http://www.bumisehatfoundation.org/

semoga bermanfaat bagi umahat,
Umm Marwan